Monday, 10 October 2011

untitled





"Aku pengen ngerasain pacaran."
Itu adalah inti dari empat sms yang aku terima berturut-turut di minggu ini dari empat orang yang berbeda.


Yang pertama, klasik.
"Aku capek digantungin terus, aku mau punya hubungan yang sebenernya. Aku bukannya gila status, atau apa. Tapi maksudku, dia sayang aku, aku sayang dia. Terus apa? Gimana biar semuanya jelas? Gimana biar aku ataupun dia nggak saling menjauh? Dan gimana biar aku atau dia nggak suka sama orang lain nantinya?"
"I love him, he loves me, I'm single, he's single.. Am I missing something?"

Yang kedua, lebih klasik lagi.
"Nggaktau ya, gue kan belom pernah. Pengen gitu ngerasain pacaran. Panggil sayang, pake aku-kamu, diperhatiin, foto berdua terus dipajang, ngedate.."

Yang ketiga, aku belum mau berkomentar apa-apa.
"Aku mau ngebuktiin sama semua orang kalo nggak selamanya pacaran itu buruk. Pacaran itu berdampak negatif. Buktinya selama ini aku TTMan sama X nilai-nilaiku naik. Aku sama dia juga jadi rajin sholat gara-gara saling ngingetin. Aku juga jadi lebih semangat di sekolah karena pasti ketemu dia. Jadi kalo ntar dia nembak, aku nggak bakal peduli apalah kata orang yang katanya pacaran itu haram, atau gimana, aku bakal buktiin ke mereka."

Yang keempat, aku tertegun. Bukan karena isinya, tapi lebih karena pemilik kata-kata itu.
"Aku pengen ngerasain pacaran. Pengen dispesialin. Pengen diperhatiin. Pengen disayang. Aneh memang, aku pernah bilang kan kalo aku nggak suka sama orang-orang yang pacaran itu. Kalo mereka pacaran, mereka kayak melanggar HAM kebebasan berteman. Bahkan cenderung merasa memiliki. Dan parahnya, mereka mengatas namakan cinta yang sebenarnya jauh lebih suci dari yang mereka bayangkan. Terus kalo putus? Mereka bilang benci sama pihak yang lain ketika keduanya udah putus. Gak inget apa waktu mereka pertama kali ngerasain jatuh "cinta". Entah apa yang dimaksud mereka cinta itu. Tapi balik lagi ke yang tadi, aku pengen, bener-bener pengen pacaran."

Hhh, nggaktau lah, semakin dipikir semakin bingung.
Exit dulu. Ciao.


Tulisan di atas dibuat dua tahun lalu, namun akhirnya terlupakan.
Dan membacanya lagi malam ini..
Saya terdiam.

Note:
Orang pertama akhirnya bubaran sama 'cowoknya' dan anti sama segala bentuk HTSan.
Orang kedua pernah punya pacar. Ngerasain enak-nggak enaknya. Sekarang single. Lumayan ganteng btw. Hello ladies.. *winkwink*
Orang ketiga, ya dia akhirnya pacaran. Dan.. Setahun lalu dia adalah calon ibu. Sekarang? Saya tidak mau berkomentar.
Orang keempat sekarang punya pacar. Dan bahagia.

Saya sendiri, sangat sering mengalami hubungan yang 'terlalu dekat sebagai teman, tapi terlalu tidak jelas sebagai pacar'. Yeah. Siapa sih yang ciptain konsep HTS? Sini biar saya peluk dulu. *loh?
Mungkin saya terlalu takut untuk putus, sementara dalam hubungan kasual seperti HTS ini, begitu mudah melepas dan menyambungkannya lagi. tanpa hard feeling. tanpa luka yang terlalu sakit.
semua tergantung mood. lagi mood pacaran ayo, temenan aja monggo.
seperti saklar.
on.
off.
on.
off.
on.
off.

..Dan terakhir, sebuah teori yang kudapat dari seorang teman lama.
Teori yang, entahlah, sempat mengendap, mempengaruhi dan berakhir menjadi sebuah pertanyaan abstrak #duhbahasague ..
"Sebenernya menurutku suatu hubungan itu nggak ada gunanya kalo gak di pastikan statusnya. Kalo suka ya pacaran, kalo putus ya udah. Menurutku yaa maaf, kayak kumpul kebo tanpa nikah -__- jadi ngapain geje sih, resmiin aja. Pacaran nggak pacaran kan yg pasti mereka tau kalo kamu sama anak itu, trs apa bedanya? Kalo nggak berstatus malah ngasih harapan ke orang-orang baik kamunya ato dianya."
Lagi-lagi.
Saya terdiam.

25 comments:

Claude C Kenni said...

Pacaran itu asik kok rasanya...walopun gua baru pernah satu kali bener2 pacaran...

Ah, rasanya udah lama berselang semenjak saat itu...7 years now...Im ready for the next ;p

*jadi curhat

Venus Aretha said...

haha you'll find the better one. or even maybe the best one ;)

Zazuli said...

'Memiliki sesuatu sama saja memastikan diri kita untuk kehilangan sesuatu.'

Single lebih asik :D

Dhila said...

Gw pacaran cuman skali, itupun gw nyessel banget.
Sbenernya enakan hts-an, tp yah itu, saat kita jealous liat doi bareng cwe lain, mau cmburu gada alasan, pernah jg ada yang udah deket banget, kaya sms pertama kalo ga salah, tapi gak nembak2 (˘_˘") drpd ngarep yaudh mndng d jauhin.

Alasan gw ga kepengen pcaran, n nyessel udah pcaran, mntan cwo gw mnta macem2 (-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩)
Gw mau nnya dong, sory tapi yah, emang pacran mesti 'kissing' yah? Bukan sekedar berbagi perhatian?

Soalnya, ada tmen gw, orgnya alim banget, jilbabnya lumayanlah nutupin dada, trus bajunya besar2, eh tau2 gw mergokin foto dy lg ***** ma cwonya (˘_˘")
So, menurut gw, pacaran itu cuman nafsu blaka, ga mungkin d haramkan oleh agama kalo emang itu ga berdampak buruk bagi kita :)

Sorri culcol, hhehehehehe
Topiknya menarik, lanjutkaaaaannnn

Yusup Laskar said...

Tapi hati-hati ya pacaranya jangan sampe kebablasan, ntar nyesel lho,,,

Sheno World said...

pacaran atau nggak, itu tergantung personalnya saja ;D berusaha positif atau negatif juga tergantung personal. so, lakuin yang terbaik.

Rini Hastuti said...

im sure you will find that right man in the right time dear (:
btw your blog full of many owl, i love it :D
em, come visit my blog dear, http://nonarinii.blogspot.com/

pinklestar said...

uhmmm... apayaa?
no comment deh kalo udah ngomongin soal 'RASA'
hahaha

kalo masalah HTS, as long as both of you enjoy it, gapapa... jalanin aja.. hehe
daripada pacaran, sayang-sayangan dan akhirnya putus terus jadi benci-bencian? mending HTSan doong :p

Alvi Syahrin said...

Oh my god... merasa menyesal nggak jadi pembaca pertama postingan ini. Postingan ini aku banget... Yah, intinya apa yang kita lakukan hari ini, kita bayar esok hari. :)

armae said...

HTS itu, memungkinkan orang-orang yang sebenarnya ingin mendekati kamu, tapi enggan karena kamu terlihat dekat dengan orang lain, tapi hubungannya gak jelas. padahal siapa tau orang luar itu bahkan amat sangat jauh lebih baik buat kamu daripada orang yang lagi ber-HTS sama kamu :)

uchank said...

salut sama orang ke empat :D dengan kata-katanya :)

btw..tulisannya bikin saya mikir banyak hal :)
thanks.

dunia kecil indi said...

iya, status itu perlu :) tapi tergantung budaya dan kebiasaan juga. disini mungkin status itu penting banget, mengingat masih banyak orang yg belum cukup dewasa meski sudah bs bilang 'cinta'. bahkan bagi yg sudah berkomitmen menikah sekalipun. tapi ada juga sebagian orang yg merasa cukup saling suka, lakukan apa yg harus dilakukan tanpa harus ada status. tapi bukan berarti bs meninggalkan seolah nggak pernah ada apa2.
aku belum pernah pacaran, well, maksudnya belum pernah ada kata "jadi kita pacaran ya sekarang", etc, tapi lebih ke perasaan. kami cocok, let's know each other better, let's meet our family, lalu, let's engaged! (jadi statusnya langsung tunangan, ya,lol).
sekali lg, just my opinion yah, dua2nya baik. kalau ada status jadi lebih baik ya kenapa nggak, lebih baik tanyakan dulu kalau takut dimanfaatkan :)

SaladineCode said...

pacaran lumayan asyik lah kalo cenderung positif atau entah saling mensupport

sempet pacaran dan sempet ditinggal nikah setelah tunangan =) curcol dikit :) :) :)

Kurt said...

Pacaran, oh pacaran..
kenapa akhir-akhir ini banyak sekali yang posting tentang pacaran, LDR, dan.. #SoSad #Speechless

Eh, aku liat di bio nya orang singapur. tpi member KK juga.. wow,, kereen!! salam kenal *BW Perdana* :)

Asop said...

Well, mau gimanapun dan seperti apapun hubungan antara pria dan wanita, tetap harus dinikmati dong... :)

Tirta Darmantio said...

absenn bgm klo ta'aruf aja,, gk usah pacaran heheh O_O *kiding* salam kenal ya, sdh sy follow. mampir2 juga ya ke http://tirtadarmantio.com

Vivi Mulya said...

pacaran itu bisa mengasikkan , bisa jga membosankan

tergantung gimana pasangannya sendiri..

kadang cewek gak peduli ttg status, mau pacaran atu nggak, yang penting si cewek bisa nyaman setiap brda di samping seorang cowok..

tapi biasanya seorang cowok butuh status, begitu lah yg bisa gue simpulkan dari pacar yg skrg dan mantan..

:)

Adittya Regas said...

oke banget tentang empat cerita diatas, apa lagi yg terakhir.

"Cenderung merasa memiliki." itu terlalu HOAX, baru juga pacaran sudah aya gitu.

cari kerja said...

postinganya bagus n keren yaaaa

cocok buad inspirasi ku...,
mksh yaaa


kunjungi balik yaaa
tinggal komment, follow n tker link yyaa

nasrul said...

hihi terkesan banget kak liat tulisannya
suer kehanyut
eh kok ada nbnya
jadi sadar lagi deh
pacaran pacaran
gak tau deh waktu awal indah
selalu berakhir berlawanan

haia jadi binung

Emelia Ariska said...

Iyaa!! status itu perlu..
biar semuanya jelas..

Aliv said...

Kok ya pas banget sama kondisi hati ya non.
HTS.. seru sih. Tapi.. ya kasian mereka yang punya perasaan ke kita.(kayak ada yang suka aje --")

Dita Khusnul Khotimah said...

sejujurnya saya juga benci banget sama yang nama nya "konsep pacaran" itu. kamu punya saya dan saya punya kamu -blah-
secara kasat mata saya lihat jelas gimana teman perempuan saya nangis bombay karena putus cinta atau secara diam diam mengaku pada saya kalau udah gak perawan. miris.

kalau dekat dengan laki-laki, ingin jadi yang spesial untuknya. fikirkan lagi. karena pacaran itu butuh banyak komitmen.

berpacaranlah dengan komitmen, dan harus perempuan yang buat komitmen itu. jangan laki-laki. mereka suka lupa sama janjinya sendiri kan?

p.s : posting ini bagus sekali. saya suka, banget!

Inezirawady said...

horee postingan yg aku syukaaa nonnn! in fact aku ga pernah pacaran dan di usia skrg ini cukup bikin teman2ku dan keluargaku mulai panik (: *akunya sih joget lumba-lumba aja*
Bukannya ingin taaruf seperti yg org pikirkan ke aku loh. Aku pernah htsan, htsan jarak jauh, dicomblangin, ttm, sm yg muda, sm yg berumur, apapun itulah judulnya.. tp endingnya wasalamulekum. Skrg aku percaya aja klo 'he' will come at d rite time..tinggal aku yg memantaskan dan meng-improve diri aku..krn aku percaya pasanganmu adalah cerminanmu.. ih apasi gue jd curcol nista gini, hehe babay n great post anyway non! terus posting yg begini2 ya huahahaha (:

Just Nanda... said...

Akhirnya gue nemuin yang ake bahasa indonesia...
Huahahahhaha...
Kelihatan bego nya gue...
Gue juga pengen loh pacaran...
sekarang gue lagi gak ada status, tapi si doi bilang sayang sama gue...
Ribet juga ya...
*Curcol...

Huahhahahha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...