Wednesday, 20 April 2011

sebuah cerita tentang perjuangan

Lama ga posting sumpah.
Hahaha.
Sebenernya udah lamaaa banget cerita part 2 nya kesimpen di draft, belum selesai tapi udah panjang sih hehe. Cumaa hmm, entah kenapa selalu ada aja yang pengen ditambahin tiap hari, jadi yaudah ngga kepost2. *walaupun banyak yang nanya :9

Anyway.
Aku ada, emm apa ya? Cerita + renungan mungkin.
Jadi, sekitar dua tahun yang lalu, seminggu sebelum hari H tepatnya, saya bilang dengan dramatis sama mama saya, "Noni nggak mau ikut unas. Pokoknya tanggal 23 *kayaknya sih tanggal itu, lupa --"* Noni nggak bakal ke sekolah. Bodo amat. Noni nggakmau nerusin pendidikan disini lagi, ih sudi apa, mending noni ambil aja dulu tawaran ke Melbourne nya ma. Harusnya kelas 3nya tuh dihabisin les buat toefl sama EAP aja. Nggakpenting unas-unasan. Pokoknya. Noni. Nggak. Mau. Ikut. Unas." Pake nangis. Pake marah-marah. Pake duduk tengah malem di pinggir kolam sambil ngalirin piring lilin kayak orang madesu --
Mama saya? Beliau membiarkan. Maklum.

Ada yang tau kenapa?

Hmm, sekedar informasi saja. Alhikmah, sekolah saya tercinta, bener-bener serius sama unas-unasan ini. Kalo sekolah di almah, kelas 3nya pasti pada tobat deh. Anak paling mayak sekalipun bisa jadi anak manis, taat beribadah dan patuh pada orangtua dan guru. Serius. Kita dikasih motivasi, senam unas, teriak teriak, berdoa, perbanyak tahajjud, minta maaf sama orang2 yang kita buat salah, minta doa, perbaiki akhlak, semua hal itu ditambah kekompakan kelas 3. Waw, nggak ada duanya.
Sampe semua itu rusak. Sak. Sak.
Sepuluh hari sebelum unas. 3 hari berturut turut sebelum hari aku jadi anak naif-lebay-sok-dramatis itu.
Aku ditawarin hal 'itu'.
Hari pertama, si Pak A nawarin 800rb/kunci jawaban per mapel
Hari kedua, Bu B nawarin 2 juta/soal + kunci jawaban (dia yang ngerjain) per mapel
Hari ketiga, TEMENKU SENDIRI. Dan itu gratis btw. Ceritanya dia masuk LBB cuma disuruh ortu padahal dia dari awal udah janjian sama seseorang buat ngedapetin soal unas. Jadiii selama dia 'bertahan di hari-hari membosankan belajar 4 mapel' dia TO nyontek aku mulu. (Soalnya LBBKu ada rapotnya). Jadi dia berniat memberikan kopiannya buat aku sebagai tanda balas budi.

I mean..

WHAT THE HELL IS THAT? SO IT DOES EXIST?? AND THEY DON'T EVEN FEEL GUILTY ABOUT THAT? DONT YOU KNOW IT'S UNFAIR FOR THEM WHO'S REALLY STUDYING? YOU LOST YOUR MIND? WHAT'S THE SENSE ON THAT? NGGAK BISA SURVIVE DI SMALA YANG LO PERJUANGIN DENGAN KOTOR ITU BARU NYAHO LO! *oke waktu itu saya nggaktau dan nggakpeduli kalo smala masuk pake tes *secara sudah pasrah dimasukin lagi ke almah hiks*

Coba dong, Indonesia. Kalo dari remajanya udah nggak jujur kayak gitu, gimana dewasanya. Gimana ntar ngajarin ke generasi selanjutnya coba? Apa sih poinnya masuk smala kalo ternyata kemampuanmu belum cukup misalnya. Terus gimana? Di sma nyontek lagi? Terus unas sma pengen masuk univ favorit, tesnya? Joki? Bayar? Haassh.

(jadi selama seminggu sebelum unas saya tidak belajar sama sekali saudara saudara. blas. tapi toh akhirnya sehari sebelum unas aku dapet pencerahan. yaah, aku nggakmau bikin ortu down juga kan. trus ngga ikut unas mau apa? ngga lanjut sma? putus sekolah? idih. mau pindah keluar negri juga, nggak segampang itu, gabakal diizinin juga.)

Oke ini intinya.
Selama ini yang bikin aku bangga kuliah di spore sebenernya cuma satu,
Nggak perlu ikut unas. Udah. Titik. Itu aja.
Walaupun sedih juga nggak ikut proses perjuangannya, tapi yaah, seenggaknya aku ga perlu ikut tes nggakpenting, nggakjujur dan pointless itu.

Tapi beberapa hari ini, aku merasakan lagi perjuangan itu.
Doa-doa itu.
Sujud-sujud itu.
Motivasi-motivasi itu.
Semangat sekaligus ketegangan itu.
Dan itu menyenangkan, sungguh.

Karena ada seseorang yang sedang berjuang sekarang,
Seseorang yang entah kenapa jadi sangat penting.
Seseorang yang ingin aku banggakan, seperti dia yang selalu membuatku bangga.
Seseorang yang membuatku ingin juga merasakan hal yang sama, untuk membuktikan dia tidak berperang sendirian.
Seseorang yang, aku percaya, aku yakin, akan berhasil.

Good luck for your last day, dear brother :)

2 comments:

dara.antares said...

ihii , "dear" :">

Crystal Sky said...

huahahaha iya deh 'dear' :p

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...